BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Glitter Text
Make your own Glitter Graphics

09 September 2009

episod 20

Saufa sakinah.
Sakit yang terasa di dalam tak terluah keluar. Banyak jasa dia yang membuat aku penasaran sendiri selain perasaan yang tak mungkin berubah. Dia cinta pertama, cinta monyet ku, cinta yang abadi setelah aku di ijab kabulkan. Mungkin dulu aku tak cukup matang dalam membuat keputusan. Al maklumlah pada umur 17 tahun aku telah diangkat menjadi seorang isteri kepada lelaki yang ku puja. Kesalahan yang cuba aku tebus dengan segunung cinta dan taat setia kepada dia tak berbaloi sampai kemana. Cinta Faqeh bukan untuk aku. Aku cuma manusia yang singgah ke dalam hidup dia. Bukan hati dia.
Masih terngiang-ngiang di telinga perbualan antara mummy dan dia yang menyatakan aku hanya tanggungjawab dia sebagai seorang suami dan anak yang aku kandung ini bukan sebagai tanda cinta kami. Adilkah kepada aku sebagai seorang isteri yang menemani setiap detik waktunya hanya sebagi peneman? Di manakah silap aku hingga aku tak berjaya memperolehi cinta manusia yang bernama Faqeh irman? Kalau dulu aku di hanyuti dengan pelbagai kerenah keluarga yang bagai membuangku tetapi kini aku sekali aku di noda dengan masalah rumah tanggaku yang bergegar tanpa angin. Dengan alasan ‘cinta’ yang menggebu di hati aku masih cuba bersabar dengan kerenah lelaki yang paling aku cintai. Alangkah indahnya jika abang masih disini, bersama aku. Abang yang memahami, abang yang mengambil berat, abang yang menyayangi aku tanpa sedetik prasangka di hati. Semua hanya kenangan dan ujian dalam hidup aku sebagai seorang yang bergelar manusia. Kalau dulu aku menyalahkan diri aku terhadap kematian abang, tetapi setelah Faqeh hadir di sisi memberi semangat dan tak henti memberi nasihat, aku redha atas ketentuan allah yang satu. Tiada yang dua. Segala-galanya atas kehendak Dia, ada hikmah disebalik apa yang jadi.
Persiapan perkahwinan kat atiya dengan Faqeh semakin hebat. Dengan pelamin yang sudah berdiri megah di taman mummy. Dengan hantaran sebanyak 15 dulang yang akan di balas 17 dulang oleh pengantin perempuan. Di tambah dengan jemputan-jemputan yang memang hebat membuat aku merasa bergitu kerdil. Perkahwinan aku dahulu hanya di walikan oleh abang dan tiada kenduri. Cuma sekadar bacaan doa selamat sahaja. Tiada cincin berlian yang menghiasi jari manis ku di saat membatalkan air sembahyang. Cuma sekadar cincin belah rotan yang menghiasi jari manisku hingga ke hari ini. Tiada berganti. Bukan Faqeh tak mampu tapi mungkin tak mahu.
Perkahwinan Faqeh dengan kak atiya cuma tinggal lagi 2 minggu. Mummy bertambah sibuk sedangkan aku bertambah lemah. Morning sickness yang ku alami membuat aku bertambah tak berdaya. Kandungan yang berusia 22 minggu ini membuat aku rasa terlalu menderita. Kesengsaraan yang teramat dengan sikap Faqeh yang semakin menjauh, dengan perasaan tertekan dalam menghadapi perkahwinan Faqeh. Dalam babak yang sedetik cuma, aku cuba mengorek rahsia.
“Abang, abang buat apa kat sini kan dah lewat. Nanti sakit kene embun pagi.” Ketika itu jam menunjukkan hampir ke 1 pagi. Ketika itu badan yang sakit tak ku hiraukan kerana Faqeh tak beradu disisi. Dengan perut yang memboyot, sedaya upaya ku bawa menuruni tangga dengan berhati-hati.
“Tak ada apa-apa, Saufa masuklah dulu. Abang tak mengantuk lagi. Nanti kalau abang nak tidur pandailah abang nak masuk bilik. Abang bukannya budak-budak lagi.” Bagai dentuman guruh suara Faqeh memetir hatiku yang sedia ada lara. Aku berlalu dengan air mata beranak sungai di pipi ku. ‘apa kesalahan ku?’
Malam yang panjang. Tidurku hanya ditemani air mata dan mimpi buruk.

1 comments:

Anonymous said...

That is very interesting, You're an overly professional blogger.
I have joined your rss feed and stay up for seeking more of your fantastic post.
Additionally, I have shared your website in my social networks

Here is my weblog - Lupus Awareness Bracelet